Untuk sekian lama, batuk rejan dianggap sebagai penyakit kanak-kanak. Tetapi sejak 5-7 tahun yang lalu, populasi orang dewasa telah terdedah kepada jangkitan saluran pernafasan atas. Penyakit itu sendiri tidak berbahaya seperti komplikasi selepasnya. Dalam kes-kes yang jarang berlaku, hasil yang fatal adalah mungkin apabila tubuh lemah dan jangkitan bakteria sekunder berlaku. Diagnosisnya rumit oleh gejala yang serupa dengan SARS, keengganan seseorang untuk berjumpa doktor kerana batuk biasa. Mengetahui bagaimana merawat batuk rejan dan mencegahnya berkembang dapat mencegah kesan berbahaya bagi kesihatan..

Ciri-ciri umum batuk rejan

Ejen penyebab jangkitan pertusis adalah bordatella pertussis atau bakteria Borde-Zhangu. Ia mati apabila terkena suhu tinggi, sinar ultraviolet dan disinfektan. Punca jangkitan adalah seseorang yang berada di peringkat akhir tempoh inkubasi. Penyakit ini disebarkan dari pembawa hanya melalui titisan udara. Dalam kes ini, kenalan harus berada sekurang-kurangnya 2 meter.

Orang atau pembawa yang dijangkiti, ketika bersin, bercakap, batuk, menaburkan titisan air liur di mana bakteria berada. Seterusnya, patogen memasuki selaput lendir laring orang yang sihat, yang menembusi lebih dalam dengan setiap nafas. Toksin yang dihasilkan oleh bakteria bertindak pada membran mukus saluran pernafasan atas. Hasilnya adalah kerengsaan reseptor bronkus.

Dengan pertusis yang tidak rumit, perubahan pada organ dalaman adalah minimum. Ini kerana bakteria patogen hanya membiak pada mukosa saluran pernafasan atas. Ejen mikroba tidak menembusi aliran darah, tetapi keadaannya boleh bertambah buruk secara mendadak sekiranya jangkitan bakteria sekunder berlaku. Faktor patogen dari pertusis bacillus menimbulkan reaksi alahan, yang menyebabkan batuk yang panjang dan menyakitkan.

Gejala pertusis pada orang dewasa

Tempoh pendam jangkitan berlangsung dari 3 hingga 14 hari. Terdapat 3 peringkat batuk rejan:

  1. Catarrhal. Batuk, hidung berair, bersin muncul - semua tanda selesema. Suhu badan mungkin meningkat sedikit.
  2. Paroxysmal. Terdapat serangan batuk spasmodik dengan penampilan rembesan mukus. Dalam kes ini, wajah menjadi ungu, peluit khas muncul di paru-paru.
  3. Penyesuaian semula. Batuk berhenti menjadi spasmodik, kesihatan keseluruhannya bertambah baik. Tempoh pemulihan akan tiba.

Berdasarkan tahap penyakit ini, pertusis pada orang dewasa dicirikan oleh gejala jangkitan yang biasa. Ini termasuk:

  • batuk paroxysmal;
  • lakrimasi, bersin;
  • sakit tekak;
  • hidung tersumbat;
  • gangguan tidur;
  • prestasi menurun.

Diagnosis pertusis

Gejala batuk berjangkit pada tahap pertama mirip dengan selesema atau selesema, yang menyukarkan diagnosis batuk rejan. Malah doktor yang berpengalaman menyedari penyakit hanya pada peringkat ke-2 perkembangannya. Untuk mengecualikan radang paru-paru, tuberkulosis, radiografi paru-paru ditetapkan. Peningkatan tahap leukosit dan limfosit semasa ujian darah tidak mengesahkan perkembangan pertusis, hanya membuktikan adanya jangkitan pada tubuh.

Kaedah yang berkesan untuk menentukan penyebab batuk spasmodik adalah pembengkakan hidung dan kahak. Yang terakhir ini merangkumi kajian makmal di mana pesakit batuk di piring khas yang ditutup dengan medium nutrien. Ia diletakkan di dalam termostat dan setelah beberapa waktu muncul kemunculan koloni bakteria pertusis, yang mengesahkan diagnosis awal.

Rawatan Pertusis Dewasa

Rawatan batuk berjangkit tanpa komplikasi dapat dilakukan secara rawat jalan sesuai dengan skema yang ditentukan oleh doktor. Rawatan batuk rejan memerlukan pendekatan bersepadu, termasuk ubat-ubatan, ubat-ubatan rakyat dan pematuhan terhadap peraturan umum. Yang terakhir merangkumi:

  • pengasingan pesakit dari orang lain;
  • pembersihan basah setiap hari dan mengudara bilik dengan orang yang dijangkiti;
  • pengecualian faktor yang menimbulkan batuk yang menyakitkan (merokok, asap ekzos, angin).

Terapi ubat

Rawatan untuk jangkitan saluran pernafasan atas melibatkan penggunaan antibiotik. Tempoh berkesan untuk rawatan ubat adalah 14 hari pertama. Setelah 3 minggu, tidak disarankan menggunakan antibiotik untuk batuk rejan, kerana bakteria mati sendiri, dan batuk berlanjutan dari tindakan toksin yang dihasilkan oleh bordetella. Pertusis pada orang dewasa dirawat dengan ringan dengan Ampicillin, Flemoxin, Tetracycline. Pengambilan makrolida berkesan:

  • Azithromisin;
  • Erythromycin;
  • Clarithromycin.

Bentuk penyakit yang sederhana dan teruk memerlukan rawatan tambahan. Antibiotik untuk batuk rejan pada orang dewasa ditambah dengan cephalosporins - Ceftriaxone, Zinnat. Untuk melegakan edema laring, ubat hormon kumpulan kortikosteroid ditetapkan - Prednisolone, Kenacort. Ubat antitussive - Ascoril membantu melegakan batuk. Rawatan kompus komprehensif melibatkan penggunaan ekspektoran, agen penipisan dahak - Ambroxol, Bromhexine.

Ramai doktor menambah antibiotik untuk batuk rejan pada orang dewasa dengan ubat homeopati. Mereka tidak mempengaruhi bakteria Bordet-Zhangu, tetapi membantu mengurangkan gejala, mengurangkan jangka masa penyakit ini. Ubat homeopati untuk pertusis bacillus termasuk:

Ubat rakyat

Penggunaan ubat tradisional dalam rawatan batuk rejan mendorong pemulihan yang cepat. Ubat yang paling terkenal adalah biji bunga matahari. Benih dalam jumlah 3 sudu besar. sudu mesti dibasuh dan dikeringkan di dalam ketuhar. Kemudian potong halus. 300 ml air dicampur dengan satu sudu madu dan tuangkan serbuk dari biji. Rebus campuran yang dihasilkan untuk mengurangkan isipadu hingga separuh. Seterusnya, sejukkan dan tapis kuahnya, ambil 5-6 kali beberapa teguk setiap penerimaan.

Terdapat banyak preskripsi untuk merawat batuk berjangkit. Ini termasuk:

  1. 2 sudu besar sudu bawang putih cincang, tuangkan 100 g mentega cair. Campuran sejuk mesti disapu kaki. Kemudian anda perlu meletakkan kaus kaki hangat di kaki anda..
  2. Minyak cemara dan camphor harus dicampurkan 1: 1 dengan cuka. Dalam larutan yang dihasilkan, lembapkan tuala kapas, buat kompres di kawasan bronkus pesakit, bungkusnya dengan selimut hangat.
  3. 100 ml minyak sayuran mesti dicampurkan dengan 5 ulas bawang putih cincang. Campuran harus direbus selama 5-7 minit, disejukkan dan diambil setiap 3 jam dengan satu sudu teh selama 3 hari.

Batuk rejan semasa mengandung

Penyakit yang tidak menyenangkan tidak dihidapi oleh wanita hamil. Perkembangan gejala batuk rejan berlaku secara beransur-ansur dengan peningkatan 2-3 minggu. Jangkitan boleh mencetuskan patologi perkembangan janin:

  • penyakit jantung;
  • gangguan pendengaran, pekak kongenital;
  • keabnormalan sistem genitouriner dan pencernaan;
  • gangguan penglihatan (katarak);
  • kerosakan pada sistem rangka;
  • sindrom hemoragik;
  • pelanggaran sistem saraf pusat.

Pada peringkat awal kehamilan, terutama 8 minggu pertama, batuk rejan membawa bahaya paling besar. Risiko anomali pada anak yang belum lahir hampir 100%. Ini boleh menyebabkan keguguran atau kelahiran bayi yang mati. Dalam situasi seperti itu, doktor mengesyorkan menghentikan kehamilan. Dengan peningkatan istilah, risiko kemungkinan patologi berkurang. Sekiranya seorang wanita yang menjangkakan bayi telah bersentuhan dengan pertusis yang sakit, perlu dilakukan pemeriksaan berkala untuk memantau keadaannya.

Rawatan pertusis pada wanita hamil dilakukan dengan penggunaan antibiotik lembut (Sumamed), antitussives herba (Mukaltin) dan kaedah terapi alternatif yang dapat diterima dalam keadaan ini. Bayi yang dilahirkan oleh ibu yang dijangkiti pada usia 1 bulan harus menjalani rawatan dengan Azithromycin. Antibiotik ini mempunyai senarai kesan sampingan yang paling sedikit..

Penggunaan ubat-ubatan rakyat pada wanita hamil juga mungkin. Resipi buatan sendiri untuk batuk rejan:

  1. 1 g mumia mesti dilarutkan dalam 5 sudu besar. sudu air suam. Ia mesti diminum 1 kali sehari 20 minit sebelum makan selama 10 hari.
  2. Satu paun bawang cincang mesti dicampurkan dengan 500 g madu dan tuangkan 400 g air. Didihkan dengan api kecil selama kira-kira 2 jam. Kemudian sejuk, ambil beberapa kali sehari selama 5 sudu teh pada satu masa.
  3. 3 sudu teh kuncup pinus dicampur dengan 2 sudu teh pisang dan coltsfoot. Campuran tuangkan 600 g air mendidih, biarkan selama satu jam. Ambil 3 sudu teh tiga kali sehari.

Komplikasi selepas pertusis pada orang dewasa

Dengan rawatan yang tepat pada waktunya setelah jangkitan, kesan kesihatan negatif berlaku. Ini termasuk:

  • patologi otak - sawan, kehilangan kesedaran;
  • bronkitis, radang paru-paru sebagai jangkitan sekunder;
  • pendarahan, hernia umbilik kerana batuk yang teruk;
  • kegagalan jantung dan paru-paru kerana kegagalan pernafasan yang berterusan;
  • kematian kerana imuniti yang lemah dan perkembangan penyakit yang teruk.

Komplikasi dapat dielakkan jika anda mendiagnosis pertusis pada orang dewasa pada waktunya dan memulakan rawatan yang diperlukan. Penting untuk mencegah peralihan penyakit ke tahap akhir. Untuk melakukan ini, hubungi pakar pada tanda pertama malaise, ikuti arahan doktor dengan jelas.

Pencegahan

Oleh kerana batuk rejan ditularkan oleh titisan udara, hubungan dengan orang yang dijangkiti harus dielakkan. Pematuhan dengan peraturan mudah ini diperumit oleh fakta bahawa pada masa inkubasi penyakit ini menampakkan dirinya sebagai selesema biasa, pesakit itu sendiri mungkin tidak mengesyaki adanya fokus keradangan di dalam badan. Menurut statistik, apabila terkena, risiko jangkitan batuk rejan adalah 96%.

Pencegahan penyakit yang paling munasabah dan berkesan pada orang dewasa adalah vaksinasi. Bermula pada zaman kanak-kanak, perlu menggunakan serum antitussive tiga kali. Ini adalah sebahagian daripada DTP - vaksinasi menyeluruh terhadap pertusis, difteria dan tetanus. Populasi dewasa diimunisasi. Ini terdiri dalam pengenalan imunoglobulin, yang mengandungi antibodi terhadap penyakit ini.

Video

Terdapat kesilapan dalam teks?
Pilihnya, tekan Ctrl + Enter dan kami akan memperbaikinya!

Pertusis pada orang dewasa

Artikel pakar perubatan

Penyakit berjangkit seperti batuk rejan boleh berlaku pada usia berapa pun. Walaupun kanak-kanak kecil cenderung mengalami komplikasi selepas penyakit ini, beberapa komplikasi selepas pertusis pada orang dewasa juga mungkin berlaku..

Pertusis pada orang dewasa, walaupun penyakit ini dianggap sebagai masalah bertahun-tahun, terus berlaku secara berkala dalam amalan klinikal. Penyakit berjangkit ini, yang terjadi, sebagai peraturan, adalah akut, siklik, ditandai dengan gejala tertentu.

Kod ICD-10

Sejarah dan Statistik Pertussis Dewasa

Data yang boleh dipercayai mengenai bagaimana populasi pertusis di dunia kuno tidak dipelihara, bagaimanapun, catatan abad ke-18 berbicara tentang statistik yang mengerikan: wabak penyakit di tanah Skandinavia berlangsung lebih dari 15 tahun, setiap tahun mengambil 2-3 ribu penduduk. Satu abad kemudian, di England selama tujuh tahun, batuk rejan meragut nyawa kira-kira 120 ribu orang. Selain itu, mereka yang terselamat dari wabak yang teruk sering menderita akibat pendarahan serebrum, ensefalitis, yang diprovokasi oleh serangan batuk yang teruk dan pernafasan. Wabak yang paling berbahaya terjadi pada malam abad ke-20, ketika batuk rejan mulai merebak ke seluruh negara Eropah, terutama di kawasan kerja yang buruk. Keadaan yang tidak sihat, orang ramai, kemiskinan dan kekurangan zat makanan menyumbang kepada jangkitan ribuan orang dewasa yang cepat. Terdapat data yang dikumpulkan oleh doktor Rusia pada tahun-tahun itu, yang menunjukkan bahawa dalam keluarga bangsawan, pertusis pada orang dewasa adalah 5-6 kali lebih jarang daripada di kalangan penduduk tempat kerja.

Batuk rejan secara praktikal tidak dapat dikalahkan dan dengan alasan bahawa penyakit itu sendiri, walaupun penyakitnya mengancam, telah sedikit dikaji. Hanya pada awal abad ke-20 Jules Bordet dan rakannya Octavus Zhangu mengenal pasti musuh yang sebenarnya - agen penyebab penyakit ini, namun kaedah rawatannya tidak berkesan dan sama sekali tidak sesuai untuk memerangi penyakit berjangkit. Mereka yang terkena batuk rejan diberi pertumpahan darah, lintah, dan obat resep berdasarkan merkuri dan candu. Hanya setelah penemuan antibiotik pertama selama Perang Dunia II, kematian pertusis mulai menurun, dan vaksin pertama meletakkan asas untuk kemenangan nyata atas penyakit yang sangat hebat seperti batuk rejan pada orang dewasa. Di samping itu, pembukaan era antibiotik telah membantu memerangi demam berdarah, demam kepialu, demam campak, tuberkulosis dan penyakit lain yang telah meragut ribuan nyawa selama berabad-abad. Fakta bahawa pertusis pada orang dewasa menjadi semakin jarang hari ini, tentu saja, disebabkan oleh normalisasi keadaan kebersihan, peningkatan taraf hidup umum penduduk, di samping itu, dipercayai bahawa tindak balas imun yang mencukupi, yang ditularkan secara genetik, secara beransur-ansur terkumpul untuk banyak penyakit. Sangat menarik bahawa pada masa kempen vaksinasi massal di Rusia pada pertengahan abad ke-20, angka kematian batuk rejan telah sia-sia..

Pertusis pada orang dewasa berkembang dan berkembang secara kitaran, mungkin wabak penyakit baru dikaitkan dengan ciri ini, sejak tahun 2000, pertusis telah menjadi "tetamu" yang cukup kerap di banyak negara maju, saya perhatikan keadaan kebersihan, sosial dan vaksinasi yang ideal. Sejak awal abad XXI, kes penyakit batuk rejan mula dicatat, dan setiap tahun semakin kerap dan dalam jumlah yang banyak, sayangnya, ada akibat yang membawa maut. Lapisan penduduk yang paling rentan sekali lagi adalah kanak-kanak di bawah umur dua atau tiga tahun. Hari ini, vaksinasi tepat pada masanya adalah cara utama untuk mengurangkan prevalensi dan risiko komplikasi selepas penyakit serius seperti pertusis pada orang dewasa. Walaupun terdapat jangkitan, seseorang lebih dalam bentuk yang lebih ringan, dan kekebalan terhadap batuk rejan berterusan sepanjang hayat.

Menurut statistik, batuk rejan pada orang dewasa (terutama selepas 50 tahun) jauh lebih biasa daripada yang disangka. Sebagai contoh, di Amerika Syarikat dari tahun 2006 hingga 2012, kejadian pertusis di kalangan orang dewasa berumur 50-65 tahun meningkat dua kali ganda, dan di antara mereka yang berumur lebih dari 65 tahun, meningkat tiga kali ganda.

Pada orang dewasa, penyakit berjangkit ini sering kurang jelas, jadi pesakit - walaupun pada kenyataannya batuk kejang yang tidak terkawal dapat berlangsung dari tiga hingga enam minggu - jangan pergi ke doktor. Oleh itu, pengesanan patogen - bakteria Bordetella pertussis - sukar. Oleh itu, menurut pakar penyakit berjangkit, dalam sekitar 2% kes, batuk paroxysmal yang berpanjangan pada orang tua dapat dikaitkan dengan batuk rejan.

Bagaimana pertusis berkembang pada orang dewasa?

Pertusis pada orang dewasa adalah penyakit berjangkit yang menampakkan dirinya sebagai gejala tertentu - batuk paroxysmal, yang boleh menyebabkan kekejangan sistem pernafasan.

Pertusis pada orang dewasa berkembang kerana penembusan bakteria, pertusis, yang disebut Bordetella pertussis - Bordetella ke dalam badan. Bacillus cukup rentan dan tidak dapat dilayari di persekitaran luaran, oleh itu, penularan jangkitan berlaku secara langsung dari orang yang dijangkiti ke orang yang sihat. Terutama berbahaya dalam pengertian ini adalah tempoh awal penyakit ini, dua minggu pertama. Hingga kini, walaupun terdapat banyak ubat dan vaksinasi massal, pertusis pada orang dewasa dianggap sebagai penyakit yang sangat menular. Usia dini (hingga tiga tahun) atau kekebalan yang lemah hampir 100% kemungkinan dijangkiti bordetella apabila terkena orang yang sakit. Penyakit ini disebarkan melalui udara, iaitu melalui tetesan udara. Gejala ciri utama pertusis adalah batuk ubat bebas rokok, yang menampakkan dirinya secara paroxysmally. Semasa batuk, pesakit melepaskan banyak batang ke persekitaran, menjangkiti orang-orang di sekelilingnya. Secara umum, jangkitan mungkin berlaku dengan hubungan yang agak dekat dengan orang yang dijangkiti, kerana bordetella tidak dapat menyebar lebih dari dua hingga tiga meter. Sering kali, sumber jangkitan adalah ibu bapa sendiri, yang menderita bentuk yang tidak biasa, usang, percaya bahawa batuk hanyalah tanda selesema ringan. Pertusis sangat berbahaya bagi bayi baru lahir yang tidak mempunyai tindak balas imun semula jadi terhadap penyakit ini. Sekiranya pesakit mengalami jangkitan secara berterusan, imuniti akan dikembangkan dan dikekalkan sepanjang hayat. Inkubasi batuk rejan berlangsung dari 5 hingga 10 hari, tetapi ada bentuk batuk rejan, yang masa inkubasinya adalah dari tiga hari hingga tiga minggu.

Bagaimana pertusis pada orang dewasa?

Kursus umum penyakit ini berlangsung sekitar 5-6 minggu, dibahagikan kepada peringkat berikut:

  • Tempoh catarrhal yang boleh meregang selama dua minggu. Permulaan tahap prodromal (selang antara inkubasi dan penyakit itu sendiri) ditunjukkan oleh batuk kering dan berterusan, hampir tidak ada demam. Pada masa ini, kesalahan diagnostik paling sering dijumpai, sebagai peraturan, pesakit didiagnosis dengan jangkitan virus pernafasan akut atau, dalam kes yang melampau, bronkitis. Ternyata kombinasi berbahaya - pesakit yang dalam tempoh catarrhal sangat menular, menyebarkan jangkitan, di samping itu, pertusis pada orang dewasa jauh lebih mudah untuk berhenti pada awal perkembangan, yang tidak berlaku. Harus diingat bahawa Bordenella kehilangan aktiviti setiap hari dan pada akhir hari 20-21 mereka menjadi lemah sepenuhnya. Namun, dalam dua minggu, ada kemungkinan menjangkiti sebilangan besar orang di sekitar orang yang sakit. Dengan perkembangan penyakit ini, gejala meningkat, batuk menjadi lebih sengit dan memperoleh ciri khas batuk rejan - serangan.
  • Tahap paroxysmal, yang boleh berlangsung selama dua, atau bahkan tiga bulan. Tempoh ini dinamai sempena nama dan ciri-ciri serangan batuk, yang sangat spesifik sehingga setiap dokter berpengalaman, yang hampir tidak pernah mendengarnya, segera membuat diagnosis batuk rejan pada orang dewasa. Cukup mudah untuk membezakan batuk khas dengan batuk rejan. Ini adalah siri batuk, yang terdiri daripada 5-10 tekanan yang diikuti satu demi satu, hampir tanpa berhenti. Oleh kerana pesakit tidak dapat bernafas semasa serangan batuk, segera setelah selesai, dia menarik nafas, sering dengan suara siulan tertentu (teguran). Reprise disebabkan oleh penyempitan, dan kadang-kadang kekejangan glotis. Sebaik sahaja pernafasan dipulihkan sedikit, serangan mungkin berulang. Paroxysms semacam itu disertai dengan pembebasan dahak, pada bayi ia sering ditelan dan seterusnya muntah. Batuk menyebabkan kemerahan pada wajah, lidah melekat sehingga kadang-kadang boleh cedera. Pertusis pada orang dewasa pada tahap ini secara literal melemahkan pesakit, keadaan umum juga bertambah buruk. Tahap paroxysmal berlangsung cukup lama, hingga tiga bulan, secara beransur-ansur kejang menjadi lebih jarang, frekuensi kejutan batuk berkurang. Kursus penyakit yang paling teruk diperhatikan pada kanak-kanak di bawah usia satu tahun, pada bayi yang baru lahir, paroxysms jarang berlaku, tetapi pernafasan dapat berhenti selama beberapa minit semasa batuk yang kuat, manifestasi batuk rejan ini merupakan ancaman serius bagi kehidupan bayi. Orang yang diberi vaksin lebih mudah bertoleransi dengan tahap penyakit paroxysmal, pertusis mereka, pada dasarnya, lebih mudah, sering dalam bentuk yang terhapus.
  • Tahap pemulihan. Dalam praktik pediatrik, diyakini bahawa proses penyembuhan bermula dari bulan kedua penyakit ini, walaupun serangan batuk berlanjutan, tetapi mereka menjadi lebih jarang, secara keseluruhan kesihatannya bertambah baik.

Apa komplikasi yang boleh menyebabkan pertusis pada orang dewasa??

Menurut American Academy of Family Physicians dan Amerika Syarikat CDC, komplikasi pertusis pada anak kecil dalam 60% kes dimanifestasikan dalam bentuk apnea (penangkapan pernafasan jangka pendek), lebih daripada 20% mengalami radang paru-paru, pada satu daripada seratus kanak-kanak mengalami sawan, dan pada 0, 3% - gangguan serebrum.

Komplikasi yang paling biasa selepas pertusis pada orang dewasa:

  • kesukaran bernafas (dispnea inspirasi), yang mempengaruhi lebih daripada 90% pesakit;
  • penurunan berat badan kerana keletihan, yang menyebabkan serangan muntah yang berlaku dengan batuk yang teruk (diperhatikan pada hampir sepertiga pesakit);
  • kehilangan kawalan pundi kencing (inkontinensia urin) yang berlaku pada lebih daripada satu perempat pesakit;
  • episod apnea dan kehilangan kesedaran (dicatat dalam 6% kes);
  • keretakan dan patah tulang rusuk akibat batuk yang kuat (dikesan pada 4% pesakit);
  • radang paru-paru (pneumonia), berkembang kerana jangkitan sekunder pada 2% kes klinikal.

Selain itu, komplikasi selepas pertusis pada orang dewasa boleh berlaku:

  • gangguan tidur;
  • gangguan vaskular yang membawa kepada pendarahan serebrum;
  • pendarahan dari hidung atau telinga;
  • otitis media (radang telinga tengah) kerana penyambungan jangkitan bakteria sekunder;
  • pembentukan hernia (inguinal atau umbilik) kerana peningkatan tekanan intrakavitasi.

Kerosakan pada struktur otak (ensefalopati) juga mungkin berlaku, yang berlaku disebabkan oleh hipoksia berkala (penurunan kandungan oksigen dalam darah) dan kemerosotan trofisme tisu otak.

Dalam kes ini, mustahil untuk mencegah perkembangan komplikasi, tetapi langkah-langkah dapat diambil untuk mengelakkan batuk rejan. Lihat perincian - Cara mencegah batuk rejan.

Komplikasi pertusis yang paling berbahaya bagi bayi sehingga usia enam bulan adalah apnea, penurunan paru-paru sekunder (atelectasis), sindrom kejang, pneumonia, ensefalopati. Juga, bronkopneumonia adalah bahaya, yang diperhatikan pada 15-20% dari jumlah pesakit di bawah usia satu tahun. Encephalopathy, yang boleh menyebabkan perubahan patologi dalam fungsi otak, kekejangan, penyumbatan bronkus (penyumbatan), perubahan patologi dalam sistem saraf pusat akibat hipoksia - semua komplikasi ini menimbulkan ancaman serius bukan hanya untuk kesihatan manusia, tetapi kadang-kadang untuk hidupnya.

5 gejala utama pertusis pada orang dewasa dan rawatan penyakit ini

Walaupun terdapat pencapaian perubatan yang jelas, yang mengatasi banyak penyakit sejak seratus tahun yang lalu, pertusis tetap menjadi salah satu jangkitan yang paling berbahaya pada masa ini, dan ini sangat biasa pada kanak-kanak. Biasanya, ibu bapa bergantung sepenuhnya kepada doktor dalam diagnosis dan rawatan batuk rejan pada anak, sedangkan ibu dan ayah sendiri yang secara dramatik dapat mempengaruhi perjalanan penyakit ini...


Sekiranya anak tidak mempunyai vaksin untuk pertusis, lambat laun dia akan jatuh sakit dengannya. Lebih-lebih lagi, dalam kes ini, batuk rejan akan menjadi yang paling kuat dan menyakitkan.

Apa itu pertusis berbahaya bagi orang dewasa

Batuk rejan yang tidak dirawat atau bocor pada orang yang tidak divaksinasi, terutama kanak-kanak di bawah usia 3 tahun, boleh menyebabkan komplikasi berikut:

  • pneumonia
  • kekurangan oksigen;
  • kekejangan
  • penangkapan pernafasan;
  • bronkopneumonia;
  • emfisema;
  • pendarahan di otak, di mata;
  • hernia dinding perut anterior;
  • prolaps rektum;
  • kematian.

Semua keadaan ini menimbulkan ancaman nyata terhadap kesihatan dan kehidupan manusia..

Akibat negatif timbul kerana permintaan lewat untuk mendapatkan bantuan dan rawatan diri yang berkelayakan. Ini tidak dapat dilakukan dalam keadaan apa pun, terutama dengan penyakit berbahaya seperti batuk rejan.

Punca

Dengan batuk rejan, jangkitan menyebabkan kerosakan pada sistem pernafasan, sistem saraf, yang terutama dinyatakan oleh gejala batuk paroxysmal yang teruk. Ejen penyebabnya adalah batang pertusis Borde-Zhangu, yang sangat baik disebarkan melalui udara, sebab itulah penyakit ini sangat menular.

Tongkat patogen terdiri daripada tiga jenis, yang pertama menyebabkan penyakit yang sangat agresif dan sangat teruk. Dua yang tinggal, masing-masing, bentuk keparahan sederhana dan ringan. Seberapa serius penyakit ini banyak ditentukan oleh usia kanak-kanak yang dijangkiti, serta keadaan umum kesihatan mereka dan keadaan sistem imun.

Apabila pertusis berjalan, ia menggantikan peringkat berikut:

  • Tempoh inkubasi, berlangsung dari dua hari hingga dua minggu
  • Peringkat permulaan atau catarrhal dengan jangka masa yang sama
  • Batuk konvulsi, diperhatikan dari satu bulan
  • Tahap pengampunan dan pemulihan, memakan masa 30-60 hari

Berdasarkan syarat-syarat ini, jelas bahawa patologi ini pada kanak-kanak sangat serius, dan berdasarkannya, ia memerlukan rawatan yang berkelayakan.

Seperti yang telah ditunjukkan, jalan utama penularan penyakit ini adalah melalui udara. Dalam kes ini, radius 3 meter dari kanak-kanak atau orang dewasa yang dijangkiti sangat berbahaya. Penting untuk difahami bahawa pertusis tidak disebarkan melalui objek yang disentuh oleh pembawa. Tahap kerentanan terhadap penyakit ini cukup tinggi, biasanya dalam lingkungan 75-100%, yang terutama ditentukan oleh kepadatan kumpulan pada anak-anak dan lama tinggal di dalamnya.

Pertusis boleh berlaku pada anak usia berapa pun, bermula dari saat kelahiran. Kejadian paling besar diperhatikan pada musim gugur dan musim sejuk, yang selain cuaca sejuk, juga difasilitasi oleh tinggal lama anak di tadika di bilik tertutup, misalnya di tadika. Setelah pesakit kecil sakit, kekebalan terhadap patologi akan terbentuk di tubuhnya sehingga akhir hayatnya.

Risiko terbesar, dari segi keparahan akibatnya, adalah jangkitan pada kanak-kanak berumur kurang dari satu tahun. Sekiranya vaksinasi belum diberikan, maka, menurut statistik, walaupun dengan rawatan, hasil yang fatal berlaku pada separuh kes, oleh itu penting bagi semua ibu bapa untuk berjaga-jaga dan segera mendapatkan vaksin, sekiranya tidak ada kontraindikasi.

Berapakah kemungkinan jangkitan pada orang dewasa

Pada tahun pertama kehidupan, semua anak divaksin dengan vaksin DTP (pertusis, difteria, tetanus) atau rakan sejawatnya yang diimport, Infanrix..

Kanak-kanak yang diberi vaksin dilindungi dengan pasti dari jangkitan oleh bakteria pertusis selama 15 tahun - selepas tempoh ini, imuniti terhadap jangkitan ini semakin lemah, dan anda boleh sakit lagi. Vaksinasi populasi orang dewasa terhadap pertusis tidak termasuk dalam kalendar vaksinasi Nasional, tetapi terdapat perbincangan aktif mengenai keperluan ini..

Kebarangkalian jangkitan pada masa dewasa adalah dari 7 hingga 10%.

Pada masa yang sama, penyakit ini sangat sukar - seseorang menjadi tidak berdaya, sukar baginya untuk makan, minum, tidur kerana serangan berterusan dari batuk yang tercekik. Keadaan ini menyebabkan ketidakselesaan yang teruk dan menghilangkan pesakit dari kehidupan normal sehingga pulih sepenuhnya..

Orang dewasa berisiko untuk pertusis:

Kemungkinan komplikasi

Terapi buta huruf akan berakhir dengan komplikasi. Pesakit akan mengalami kesakitan yang teruk di bahagian dada dan penyakit berikut mungkin timbul:

  • kegagalan jantung;
  • pneumonia;
  • kegagalan fungsi pernafasan;
  • bronkiolitis.

Menurut statistik, kira-kira 250 ribu orang setahun mati di seluruh dunia akibat komplikasi batuk rejan. Dari jumlah tersebut, sekitar 90% adalah bayi. Orang dewasa juga sukar menahan penyakit berjangkit, tetapi sistem ketahanan badannya lebih kuat. Plus antibiotik memberikan hasil yang positif. Malangnya, pada masa kanak-kanak, ubat-ubatan ini hanya dapat memperburuk keadaan, kerana menyerang paru-paru dan organ lain.

Cara dijangkiti

Kanak-kanak dan orang dewasa boleh dijangkiti batuk rejan. Selalunya ini berlaku sebelum usia 6 bulan atau selepas 6-7 tahun. Jangkitan hanya disebarkan dari orang yang sakit. Laluan jangkitan adalah melalui udara. Ini bermaksud bahawa patogen memasuki tubuh dengan mikropartikel air liur semasa perbualan, batuk, ketawa, bersin. Pintu masuk untuk pertusis - membran mukus saluran pernafasan atas.

Orang yang diberi vaksin juga boleh jatuh sakit, tetapi akan menderita penyakit ringan yang tidak akan menyebabkan komplikasi. Oleh itu, selalunya penyakit ini menular kepada kanak-kanak kecil dari kanak-kanak yang lebih tua yang sakit dalam bentuk usang (tanpa gejala yang jelas).

Batuk rejan - jangkitan berbahaya, terutama pada kanak-kanak

Batuk rejan adalah penyakit dengan kerentanan 100 peratus. Ini bermaksud bahawa jika seseorang (dan terutama kanak-kanak) tidak mempunyai vaksin terhadap batuk rejan, dan dia tidak pernah sakit dengannya, kemudian mengalami pertusis bacillus, yang disebarkan oleh titisan udara dan menyebabkan jangkitan pertusis, orang ini akan jatuh sakit. Dan semakin muda kanak-kanak - semakin sukar penyakit ini.

Lebih daripada separuh kes batuk rejan (termasuk kes maut) berlaku pada kanak-kanak di bawah umur 2 tahun.

Sayangnya, walaupun anak itu diberi vaksin terhadap batuk rejan, tidak ada jaminan untuk dijangkiti - sakit mungkin masih ada. Walau bagaimanapun, vaksinasi tepat pada masanya memberi kelebihan besar - pertama, kemungkinan jatuh sakit sangat berkurang. Dan kedua, walaupun seorang anak mengalami batuk rejan, jangkitan tidak akan dapat memperoleh bentuk yang teruk dan mematikan.

Baik vaksinasi, maupun penyakit yang telah ditularkan sekali, tidak memberikan perlindungan seumur hidup terhadap batuk rejan. Kekebalan berlangsung maksimum 5 tahun. Kemudian ia mulai menurun dengan mendadak, dan 12 tahun setelah vaksinasi terakhir atau setelah penyakit itu sendiri, orang itu sekali lagi tidak tahan terhadap batuk rejan. Oleh itu, paling kerap: jika ahli keluarga jatuh sakit dengan batuk rejan di rumah, seisi keluarga segera jatuh sakit.

Sebagai peraturan, pertusis pada kanak-kanak berlangsung sekitar 3 bulan, hampir tidak kira seberapa aktif anak itu dirawat atau tidak dirawat.

Gejala dan tanda

Gejala yang muncul pada peringkat awal juga meliputi:

  • kenaikan suhu hingga 39-39.5 darjah;
  • kelemahan;
  • kekurangan selera makan;
  • hidung berair, batuk;
  • penderaan.

Tempoh spasmodik. Tempoh pertusis yang paling sukar pada orang dewasa, kerana masalah pernafasan yang ketara muncul.

Batuk terasa semakin kuat dan mula disertai dengan suara bersiul. Sehari pada orang dewasa, hingga 50 serangan batuk tercekik dapat diperhatikan dengan pelepasan lendir tebal kental.

Wajah pesakit menjadi merah, dalam beberapa kes, biru mungkin muncul di kawasan arteri serviks dan kelenjar getah bening, yang membengkak dan bertambah besar. Selalunya batuk disertai dengan pergerakan usus atau kencing secara spontan.

Sekiranya tidak ada rawatan yang kompeten dalam tempoh ini, komplikasi teruk mungkin berlaku, antaranya:

  • kekejangan badan penuh;
  • kehilangan kesedaran;
  • kerosakan otak dan meninges;
  • gangguan bekalan darah ke saluran otak.

Tempoh perkembangan terbalik. Ini adalah peringkat terakhir penyakit, di mana pesakit pulih hampir sepenuhnya. Gejala jangkitan semakin lemah: batuk menjadi semakin membimbangkan, muntah berhenti, kesihatan keseluruhan bertambah baik, pernafasan menormalkan.

Penyesuaian semula. Ini adalah tempoh pemulihan selepas penyakit. Ia berlangsung dari 3 hingga 6 bulan. Selama ini, seseorang yang mengalami pertusis perlu memantau kesihatannya dengan hati-hati, kerana kekebalannya sangat lemah dan rentan terhadap serangan bakteria dan virus. Sebelum ini, batuk rejan disebut batuk seratus hari. Bordetella menyerang pusat batuk, setelah kematian mikroorganisma, reaksi mereka mulai berlanjutan dan orang itu batuk, selalunya sebelum muntah, yang merupakan gejala khas penyakit ini.

Walaupun pulih sepenuhnya, kelemahan dan rasa tidak enak dapat bertahan hingga enam bulan - tubuh memerlukan masa untuk memulihkan kekuatan yang dihabiskan untuk memerangi penyakit ini.

Cara melegakan batuk dengan batuk rejan pada anak

Mustahil untuk menyembuhkan batuk pertusis, tetapi dalam kawalan orang tua, sawan itu sendiri dapat diringankan dengan ketara. Di satu pihak - meningkatkan suasana di sekitar bayi yang sakit, di sisi lain - secara aktif mengalihkan perhatian kanak-kanak dari penyakit ini.

Udara yang bernafas oleh kanak-kanak mempengaruhi bagaimana dia batuk. Ternyata jika suasana di mana anak dengan pertusis berada dalam keadaan lembap dan sejuk, maka batuk lebih mudah daripada pada keadaan "bilik" biasa, ketika ruangan itu hangat dan kering. Jadi:

  • 1 Sediakan apa yang disebut "gereja" udara di dalam bilik di mana kanak-kanak itu sakit: matikan pemanasan sama sekali, menjadikan suhu hingga + 15-16 ° C dan kelembapan - hingga 50%;
  • 2 Sekerap mungkin dan berjalan lebih lama dengan anak anda di udara segar;
  • 3 Sekiranya kanak-kanak itu berbohong dan pada masa yang sama dia mula batuk - segera letakkan dia;
  • 4 Dan jangan menakutkan bayi semasa serangan! Oleh kerana batuk dengan batuk rejan, secara tegas, bukan bersifat fisiologi, melainkan yang bersifat psikosomatik, sebarang tekanan (termasuk reaksi anda terhadap batuk semasa kecil) hanya akan meningkatkan serangan. Sebaliknya - bersikap tenang, dan cuba mengalihkan perhatian anak.
  • 5 Akhirnya - memanjakan dan menghiburkan anak! Cubalah sekurang-kurangnya sebagai percubaan: bawa bayi anda mainan baru atau hidupkan kartun baru untuknya, dan anda akan melihat bahawa semasa dia menonton dengan penuh semangat di layar atau bermain, kemungkinan besar tidak akan ada serangan batuk.

Dengan pertusis pada kanak-kanak, ubat batuk sama sekali tidak membantu! Tetapi di sisi lain, berjalan-jalan di udara segar, boneka baru dan kelinci mewah, buku bergambar menarik, kereta api "yang tidak ada orang lain" dan hiburan lain membantu dengan berkesan. Dan ini bukan lelucon, tetapi hakikatnya tidak ada fakta!


Bahkan hakikat bahawa dalam kehidupan normal anak tidak dibenarkan - semasa penyakit ini, batuk rejan semestinya mungkin. Biarkan bayi yang mengalihkan perhatiannya dari penyakit! Dan anda akan melihat sendiri - ini benar-benar akan menyelamatkannya dari batuk "membunuh". Walaupun otak anak sangat meminati sesuatu, dia benar-benar "lupa" untuk memberi isyarat untuk batuk.

Tahap batuk rejan

Tempoh pengeraman. Tempoh inkubasi setelah pengambilan patogen berlangsung dari 3 hingga 14 hari, setelah itu penyakit ini mulai aktif secara aktif akibat keracunan dengan racun yang dikeluarkan oleh Bortetella pertussis (mikroorganisma bakteria yang menyebabkan perkembangan batuk rejan adalah "pertussis bacillus").

Saya mengesyorkan agar semua orang yang membaca artikel itu ingat ketika anda diberi vaksin terhadap batuk rejan dan jika ternyata tidak mungkin untuk diingat atau vaksinasi hanya pada masa kanak-kanak, kemudian pergi ke doktor tempatan atau di bilik vaksinasi, sebelum mengambil pesakit luar kad dalam pendaftaran. Ingat, satu-satunya cara untuk mencegah penyakit ini adalah melalui vaksinasi. Ia berlaku bahawa orang yang diberi vaksin jatuh sakit, tetapi dalam bentuk yang usang atau ringan. Ini bermakna bahawa tanpa vaksinasi, bentuk penyakit di dalamnya boleh menjadi teruk, yang menyebabkan komplikasi yang dijelaskan di atas. Jangan mengabaikan kesihatan anda!

Victoria Druzhikina Ahli Neurologi, Ahli Terapi

Apabila tanda-tanda jangkitan pertama muncul, penyakit ini memasuki tahap catarrhal (peringkat awal).

Tahap catarrhal. Gejala utama yang muncul dalam tempoh ini adalah batuk kering yang berterusan, yang tidak berhenti ketika menggunakan ubat. Simptomologi penyakit pada tahap ini sangat mirip dengan klinik jangkitan pernafasan, sebab itulah kebanyakan orang mengambil pertusis untuk ARVI dan cuba dirawat sendiri..

Sekiranya terdapat tanda-tanda penyakit ini, anda mesti pergi ke hospital untuk pemeriksaan, termasuk smear dari rongga hidung dan tekak pada agen penyebab batuk rejan..

Konsep dan ciri

Kemunculan kanak-kanak dengan serangan batuk rejan - foto:

Batuk rejan adalah penyakit berjangkit yang mempengaruhi sistem pernafasan kanak-kanak. Tubuh manusia tidak mempunyai imuniti semula jadi terhadap agen penyebab penyakit ini..

Seorang kanak-kanak dari segala usia boleh dijangkiti. Bahaya penyakit adalah gejala minimum pada peringkat awal perkembangannya. Oleh kerana nuansa ini, dalam kebanyakan kes, batuk rejan didiagnosis pada kanak-kanak dalam bentuk lanjut.

Vaksin pertusis

Cara paling berkesan untuk mencegah pertusis adalah vaksinasi. Untuk ini, DTP, Tetrakok, Pentaxim atau Infanrix digunakan. Vaksin diberikan mengikut jadual yang diluluskan di Persekutuan Rusia untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Bayi diberi vaksin dari 3 bulan tiga kali dengan selang waktu 1.5 bulan. Pelalian Semula - selepas 1.5 tahun.

Vaksinasi tidak dilakukan untuk orang dewasa, tetapi sedang dilakukan untuk menyiapkan pesanan untuk imunisasi dan populasi orang dewasa sehubungan dengan kematian imuniti.

Senarai sumber

  • Petrova M.S., Sigaeva L.A., Antonova N.A. Batuk rejan (klinik, diagnosis, rawatan): Garis panduan. M.; 1993.
  • Timchenko V.N., Babachenko I.V., Tseneva G.Ya. Evolusi jangkitan pertusis pada kanak-kanak. SPb.: ELBI-SPb, 2005.
  • Gracheva N.M., Malyshev N.A., Petrova M.S., Popova O.P., Borisova O.Yu., Kelly E.I., Abramova E.N. Batuk rejan (klinik, diagnosis, rawatan): Garis panduan. M.; 2009.
  • Volodin N.N., Degtyareva M.V., Dimitryuk S.V. et al. Buku panduan imunoterapi untuk seorang pengamal. M.: Rumah Penerbitan Dialog, 2002.

Analisis Penyakit

Sekiranya anda mengesyaki batuk rejan, ujian berikut dilakukan:

  • sapu tekak untuk menentukan patogen Bordetella pertussis - relevan dalam 5-7 hari pertama dari permulaan penyakit;
  • darah dari urat untuk penentuan antibodi - IgA (muncul selepas 2.5–3 minggu dari permulaan penyakit), IgG (dihasilkan pada minggu ke-3 penyakit) dan IgM (dikesan dari minggu ke-2),;
  • sapuan dari hidung atau kerongkong untuk menentukan agen penyebab Bordetella pertussis oleh PCR - boleh dilakukan pada bulan pertama penyakit ini.

Kaedah 2 dan 3 yang paling sensitif dan boleh dipercayai.

Diagnostik

Untuk menentukan kehadiran batuk rejan dan membezakannya dari penyakit serupa yang lain, anda boleh menggunakan kaedah diagnostik seperti:

  1. Auskultasi dada - pernafasan keras didengar berdasarkan inspirasi, peluit khas muncul semasa menghembuskan nafas. Apabila anda mengetuk dada, batuk kering dan kuat.
  2. Ujian darah - menunjukkan leukositosis dan limfositosis sederhana. Pada beberapa pesakit, dengan pelanggaran proses pertukaran gas, indeks hemoglobin menurun.
  3. Urinalisis - ada protein dan sel darah putih, persekitaran alkali berubah.
  4. Ujian darah PCR - membantu menentukan kehadiran patogen dan antibodi terhadapnya.
  5. Pemeriksaan bakteriologikal swab tekak - menunjukkan komposisi kuantitatif dan kualitatif flora, menentukan dominasi pertusis bacillus.
  6. Radiografi - digunakan untuk mendiagnosis keadaan sistem pernafasan, yang membantu mengenal pasti kehadiran komplikasi dalam bentuk radang paru-paru.


Ujian darah adalah salah satu kaedah untuk mendiagnosis pertusis pada orang dewasa
Diagnosis awal dibuat berdasarkan penilaian manifestasi klinikal luaran dan jenis batuk. Setelah mengumpulkan anamnesis dan menjelaskan keadaan jangkitan, serta data makmal, diagnosis disahkan.

Diagnosis pembezaan dilakukan dengan penyakit seperti:

  • pneumonia;
  • tracheobronchitis;
  • laringotrakeitis;
  • bronkitis.

Sekiranya terdapat keraguan mengenai diagnosis, kaedah diagnostik tambahan dapat digunakan..

Rawatan

Rawatan pertusis pada orang dewasa di rumah hanya boleh berlaku sekiranya penyakit ini tidak rumit dan orang itu tinggal sendirian. Sekiranya terdapat risiko jangkitan anggota keluarga yang lain, terapi dijalankan dalam keadaan pesakit dalam yang menular..

Rawatan ubat

Regimen rawatan standard merangkumi:

  • Terapi etiotropik - antibiotik. Mereka diresepkan dengan ketat mengikut petunjuk: dalam 10 hari pertama penyakit ini, makrolida boleh diresepkan: Erythromycin, Midecamycin (Macropen), Azithromycin (Sumamed, Azitral, Azitrox), Roxithromycin (Rulid ")," Clarithromycin "(" Clubax "). Atau, dalam 7 hari pertama, anda boleh menetapkan penisilin terlindung (Amoxiclav, Flemoklav). Pada masa kemudian (setelah 10 hari sakit) tidak disarankan untuk menetapkan antibiotik, namun pemberiannya dibenarkan apabila komplikasi purulen (radang paru-paru, bronkitis, pleurisy, dll.) Ditambahkan..
  • Untuk mengembangkan bronkus, Eufillin ditetapkan. Dengan tahap penyakit ringan hingga sederhana, ia boleh diambil dalam bentuk tablet. Dalam kes yang teruk, titisan ubat intravena diperlukan (dicairkan dengan garam). Ini dibenarkan dengan penyumbatan saluran udara yang teruk, dengan edema paru, dan juga dengan kemalangan serebrovaskular.
  • Dalam batuk yang teruk dan tidak henti-henti, penggunaan anxiolytics (Seduxen, Relanium, Sibazon) dibenarkan.
  • Terapi oksigen di khemah oksigen atau melalui topeng. Ini amat berkesan untuk tanda-tanda kegagalan pernafasan..
  • Dengan perkembangan edema paru, penggunaan glukokortikoid (Prednisolone), ubat diuretik (Lasix) dibenarkan.

Imunoglobulin pertusis tidak begitu berkesan, oleh itu, praktikalnya tidak digunakan pada masa ini..

Batuk rejan pesakit juga disarankan untuk berjalan di luar, melembapkan udara di dalam bilik dan setiap hari beberapa kali ventilasi bilik. Prasyarat adalah pembersihan basah secara berkala, kerana debu juga mengganggu sistem pernafasan, yang dapat menyebabkan kemerosotan kesejahteraan dan peningkatan serangan batuk..

Rawatan alternatif

Penggunaan kaedah rawatan tradisional harus dilakukan hanya dengan kebenaran doktor yang merawat.

Decoctions dan jus ubat. Kaldu susu dengan bawang putih dan sirap bawang akan membantu batuk dan memperbaiki pembuangan dahak. Ubat-ubatan ini sangat efektif dalam merawat batuk rejan, kerana tidak hanya mempermudah pernafasan, tetapi juga memberikan dukungan tambahan dalam memerangi patogen.

Kemasukan jus oren segar dalam makanan (jus industri tidak sesuai) akan membantu menguatkan imuniti dan mempercepat pemulihan.

Koleksi marshmallow officinalis. Bayaran boleh dibeli di farmasi. Menyiapkan ubat sangat mudah - 2 sudu besar koleksi anda perlu menyeduh 0,5 liter air mendidih dan biarkan selama 30 minit. Minum dalam sips kecil sepanjang hari.

Batuk rejan adalah penyakit berbahaya yang boleh menyebabkan komplikasi dan akibat yang serius. Anda tidak perlu menyingkirkan penyakit ini sendiri, kerana terdapat risiko merosakkan kesihatan secara signifikan, dan dalam kes di mana lesi itu mempengaruhi otak, terdapat kemungkinan kecacatan yang tinggi (misalnya, dengan perkembangan epilepsi) dan bahkan kematian.

Manifestasi klinikal

Ciri simptom utama batuk rejan adalah batuk paroxysmal. Ia berlaku dengan iritasi pada selaput lendir sistem pernafasan, dan juga setelah kerosakan pada sistem saraf. Semasa batuk refleks, seseorang tidak dapat mengawal prosesnya dan berhenti. Proses pernafasan terganggu, kurang oksigen memasuki tubuh, dan darah terlalu jenuh dengan karbon dioksida.

Sesak nafas berkembang, iaitu asfiksia dan kematian yang berbahaya. Apnea berlaku apabila proses penyedutan dan pernafasan terganggu semasa tidur. Orang itu menghembus nafas dan tidak menyedut selama beberapa saat. Keadaan ini berbahaya kerana perkembangan akibat maut dalam mimpi.

Tanda-tanda ciri proses keradangan penyakit pernafasan muncul secara eksklusif pada peringkat awal batuk rejan. Suhu badan meningkat sedikit, sakit dan sakit tekak. Udara kering, penyedutan bau pedas dan makanan pedas menimbulkan kerengsaan pernafasan tambahan, meningkatkan kekerapan serangan batuk.

Pencegahan Pertussis

Batuk rejan adalah penyakit yang sangat menular. Pencegahan adalah seperti berikut:

  • vaksinasi mengikut kalendar vaksinasi Nasional;
  • mencuci tangan;
  • memakai topeng yang bersentuhan dengan pesakit;
  • pengasingan pesakit semasa rawatan antibiotik;
  • rawatan permukaan dengan larutan disinfektan dicairkan mengikut arahan (contohnya, Alaminol, Optimax, Desyptol) dalam fokus jangkitan;
  • vaksinasi kecemasan untuk orang dan kanak-kanak yang tidak divaksinasi sehingga setahun berhubung dengan orang yang sakit.

Artikel ini diperiksa oleh doktor berkelayakan Victoria Druzhikina yang terkini dan boleh dianggap sebagai sumber maklumat yang boleh dipercayai untuk pengguna laman web.

Bibliografi

1.https: //base.garant.ru/70647158/53f89421bbdaf741eb2d1ecc4ddb4c33/
Nilaikan betapa bermanfaatnya artikel itu.

4.6 23 orang memilih, penilaian purata

Adakah anda suka artikel itu? Simpan di dinding agar tidak hilang!

Tempoh pra-konvulsi

Tempoh ini dapat dikaitkan dengan manifestasi bertahap dan pertumbuhan batuk kering, yang dari masa ke masa mula tumbuh dan memburuk.

Perlu diperhatikan bahawa tidak akan ada tanda-tanda demam, iaitu suhu badan tetap normal, hidung berair, kelemahan dan menggigil tidak akan nyata.

Tempoh ini boleh berlangsung dari tiga hari hingga empat belas hari, sementara ibu bapa tidak selalu meminta bantuan doktor.

Semasa cuba mengubati batuk kering dengan mukolitik dan sirap ekspektoran, pesakit tidak menerima hasilnya.

Apa yang menasihati Komarovsky

Menjadi penentang penggunaan antibiotik sebagai profilaksis, doktor dengan jelas mengesyorkan penggunaan eritromisin untuk tujuan profilaksis. Mengambil antibiotik sebelum batuk membantu mencegah kejang dan mencegah komplikasi.

Semasa merawat batuk rejan, doktor menasihatkan agar memberi perhatian khusus untuk mewujudkan keadaan yang dapat membantu anak-anak menahan batuk dengan lebih mudah dan menenangkan anak. Dia juga menasihatkan mengubah diet anak yang sakit sesuai dengan prinsip di atas.

Etiologi

Bordetella pertussis adalah bakteria patogen yang menyebabkan pertusis pada manusia. Ini berbentuk gram negatif, tidak bergerak, coccobacillus, menyerupai ovoid. Dalam smear, mikroba disusun secara berpasangan, rantai atau tunggal dan mempunyai kapsul lembut. Mereka mempunyai tropisme ke membran mukus saluran pernafasan manusia.

Bordetella pertussis adalah aerobik ketat yang tumbuh pada suhu 35 - 37 darjah. Bordetellas menuntut media nutrien. Mereka tumbuh hanya pada media selektif - Borde-Zhangu dan agar-agar arang batu yang mengandungi asid amino, ragi dan darah. Penisilin ditambahkan ke media untuk pengenalpastian primer, yang menghalang pertumbuhan mikroflora luar. Pertussis tidak sensitif terhadap antibiotik ini..

Bordetella adalah parasit wajib yang tidak stabil terhadap faktor persekitaran. Mikroba cepat runtuh di bawah pengaruh suhu tinggi, sinar matahari, pengeringan, sinaran ultraviolet, desinfektan. Itulah sebabnya bahan yang dikaji mesti disemai pada media nutrien sebaik sahaja dipilih.

Ubat rakyat

Dengan gejala pertusis pada kanak-kanak, ubat tradisional menawarkan beberapa resipi rawatan yang berkesan dan berpatutan:

  1. Ambil biji bunga matahari yang sudah dikupas 2 sudu besar. Goreng dan masukkan melalui penggiling kopi. Tambahkan kepada mereka 1 sudu besar. madu dan tuangkan campuran 2 sudu besar. air. Kemudian masak campuran selama 30-40 minit, sejuk, tapis dan ambil 1-2 sudu besar. setiap hari sebelum makan selama 3 minggu.
  2. Untuk menyediakan sirap perubatan, ambil 50 g bawang putih, 20 g thyme ramuan kering (thyme menjalar). Semua dituangkan dengan air (0,6 l) dan diletakkan di bawah penutup di atas api. Setelah 0.3 l kaldu tinggal di dalam bekas, tambahkan madu asli (300 g) dan campurkan. Campuran diberikan kepada anak selama 1 sudu kecil. selepas makan 3 kali sehari.
  3. Ambil 1 kentang, 1 bawang dan 1 epal. Bawang dan kentang dikupas dan, bersama dengan epal, masukkan ke dalam bekas, menuangkan 1 liter air. Masak hingga tinggal 0.5 l cecair. Kemudian sejukkan, tapis dan ambil 1 sudu kecil. 3 kali sehari.
  4. Ambil 100 g madu, mentega dan 20 g vanillin. Segala-galanya dicampur hingga sebati. Ambil 3 kali sehari selama 1 sudu kecil..
  5. Campurkan jus lobak dan madu yang baru diperah dalam nisbah 1: 1. Campurkan dan ambil 1 sudu kecil. 2 kali sehari.

  • Sekiranya gejala pertusis pada kanak-kanak dikenal pasti, anda perlu mengambil beberapa ulas bawang putih dan menggantungnya, seperti loket, di leher. Pada waktu malam, anda harus meletakkan beberapa gigi di bantal supaya pasangan rawatan masuk ke dalam badan.
  • Dari semasa ke semasa, anda harus memberi anak anda minum (1 sdt setiap satu) yang disediakan mengikut resipi berikut: minyak zaitun harus dicampurkan dengan madu rebus (madu tanpa rebus meningkatkan batuk). Minyak dan madu untuk diambil dalam nisbah 1: 1.
  • Ambil 4 ulas bawang putih, perah bawang putih dan tuangkan segelas susu yang tidak dipasteurisasi, rebus. Sejukkan dan beri anak minum beberapa kali sehari.
  • Buat salap dari bawang putih, disalurkan melalui bawang putih dan mentega (boleh diganti dengan lemak babi atau domba). Anda perlu melincirkan dada dan punggung dengan baik, dan kemudian membungkus panas sehingga bayi berpeluh pada waktu malam.
  • Buat rebusan buah ara dan susu. Beri kanak-kanak dengan batuk rejan sebagai elixir berkhasiat dalam jumlah yang tidak terhad.
  • Ramalan

    Batuk rejan adalah penyakit yang biasanya dapat disembuhkan dan mempunyai prognosis yang baik. Untungnya, berkat perubatan moden, batuk rejan jarang menyebabkan kematian, walaupun penyakit ini agak sukar. Perkara yang paling penting adalah memperhatikan gejala tepat pada masanya dan mendapatkan bantuan perubatan yang berkelayakan, ikuti semua cadangan doktor. Anda tidak boleh menggunakan kaedah meragukan yang tidak ada kaitan dengan ubat, rawatan batuk rejan harus dilakukan oleh pakar. Akibat daripada terapi yang tidak mencukupi mungkin yang paling teruk.

    Apakah peringkat penyakit yang dilalui??

    Setelah menjalankan kajian klasifikasi, doktor telah memperoleh dan menerangkan tiga tahap batuk rejan. Kami memberikan ciri terperinci mereka:

    1. Catarrhal. Tahap disertai dengan batuk, hidung berair dan kenaikan suhu hingga 37.5-37.7 darjah (jarang). Sifat batuk tidak produktif, kering, dan sering diserang sawan. Fasa catarrhal berlangsung hingga 2-3 minggu. Simptomologi tidak jelas, oleh itu doktor boleh menentukannya sebagai bronkitis atau jangkitan pernafasan akut. Sebilangan besar kes jangkitan berlaku pada tahap catarrhal kerana perjalanannya yang ringan. Kebarangkalian jangkitan dengan hubungan rapat dengan pesakit adalah 100%.
    2. Batuk paroxysmal berlaku setelah gejala ARI biasa hilang. Batuk menjadi mengganggu, menyebabkan reaksi spasmodik. Seorang pakar pediatrik berpengalaman tanpa penyelidikan tambahan secara tepat mendiagnosis batuk rejan pada tahap ini, tetapi ujian darah mesti dilakukan. Harus diingat bahawa pada tahap ini, pertusis pada anak yang divaksin lebih ringan atau memerlukan waktu yang singkat, yang mana doktor tidak mempunyai waktu untuk mendiagnosis.
    3. Pemulihan. Tempoh ketika intensiti serangan menurun dengan ketara, mereka berlalu lebih mudah, keadaan umum kanak-kanak bertambah baik. Rawatan tidak berhenti, tetapi risiko komplikasi menurun.

    Patomorfologi

    Perubahan patologi dalam tubuh seseorang dengan pertusis:

    • Dari paru-paru: dispnea, dispnea inspirasi, hemostasis dan limfostasis, edema paru, emfisema paru, bronkospasme, atelektasis.
    • Dalam miokardium: perubahan peredaran darah, hipertrofi ventrikel kanan, hipertensi arteri, bengkak pada wajah.
    • Di otak: kesesakan dan perubahan fokus, hipoksia, asidosis, edema serebrum, sindrom kejang.

    Doktor mana yang harus dihubungi

    Sekiranya anda merasa tidak sihat, anda perlu melawat pakar pediatrik. Doktor akan bertanya sama ada terdapat hubungan dengan batuk atau batuk rejan. Mendengarkan paru-paru dan meminta ujian darah. Juga, anak itu boleh dihantar ke pakar ENT untuk berunding atau ke doktor penyakit berjangkit.

    ENT akan memeriksa kerongkong dan keadaan membran mukus laring dan faring. Sekiranya terdapat pembengkakan selaput lendir dan pendarahan, serta eksudat mukopurulen ringan, ia akan menentukan kehadiran bacillus bakteria.

    Berdasarkan hasil pemeriksaan dan percakapan, seorang doktor penyakit berjangkit dapat membuat diagnosis yang tepat. Dia lebih cenderung untuk menetapkan ujian tambahan..

    Ciri-ciri hari ini

    Untuk melegakan batuk, perlu mengikuti beberapa cadangan:

    • Buat iklim mikro di dalam bilik yang akan selesa untuk anak. Suhu ini berada dalam suhu 15 darjah panas. Dalam kes ini, kelembapan udara mestilah dari 30% hingga 50%. Syarat ini mesti dipenuhi walaupun anda harus menggayakan bayi anda dengan lebih panas.
    • Semasa serangan batuk, pastikan anak berada dalam keadaan duduk.
    • Anda tidak boleh membuat prasyarat kerana bimbang akan batuk lain. Batuk seperti ini mempunyai asas neuropsikiatri dan boleh terus meningkat akibat tekanan. Adalah perlu untuk mengalihkan perhatian bayi dari pemikiran sedemikian dengan cara kegemaran anda.
    • Wujudkan suasana yang tenang dan tenang..
    • Beralihlah ke diet baru, ambil makanan dalam bahagian kecil, tetapi lebih kerap.
    • Pembersihan basah sering dilakukan. Elakkan habuk di udara..
    • Luangkan seberapa banyak masa di luar rumah dengan hubungan minimum dengan anak-anak yang sihat.

    Cara merawat batuk rejan?

    Sebilangan besar pesakit muda dengan batuk rejan dirawat di rumah. Rawat inap ditunjukkan untuk kes penyakit yang teruk. Langkah-langkah terapeutik terdiri daripada pengambilan ubat-ubatan, tetapi pertama-tama dalam memerangi penyakit ini adalah memberi kanak-kanak keadaan yang membantu melegakan serangan batuk. Ibu bapa mesti:

    • lebih kerap mengudarakan bilik dan berjalan dengan anak di jalan;
    • mengekalkan kelembapan udara;
    • memberi makan bayi dalam bahagian pecahan, memantau keseimbangan nutrien vitamin dan unsur berguna lain;
    • melindungi remah dari keadaan tertekan;
    • meredam suara, redupkan cahaya agar tidak mengganggu pesakit kecil;
    • mengalihkan perhatian daripada serangan batuk dengan kartun atau mainan baru.

    Seperti yang anda lihat, tindakan tidak akan memerlukan usaha yang luar biasa dari ibu bapa, tetapi tindakan tersebut akan meringankan penderitaan penyakit obsesif. Ketenangan, kasih sayang, minat ibu dan ayah dalam pemulihan yang cepat akan membantu harta kecil anda dengan tenang menahan batuk. Batuk rejan yang ketagihan tidak kehilangan kedudukannya untuk masa yang lama, oleh itu adalah penting sekali untuk memperhatikan ketidakselesaan fizikal anak.

    BACA JUGA: bayi berusia sebulan batuk: pertolongan cemas dan ubat-ubatan

    Penggunaan ubat-ubatan rakyat

    Batuk rejan dikenal sejak sekian lama, ia mempunyai statistik yang menyedihkan, terutama pada abad-abad yang lalu, ketika banyak bayi meninggal akibat penyakit ini. Secara semula jadi, para doktor pada masa lalu mencari cara untuk memeranginya, mereka berusaha untuk merawat pesakit kecil dengan berbagai tincture herba, decoctions, dan jus. Kami akan memberitahu anda mengenai ubat-ubatan rakyat yang telah lama digunakan untuk merawat batuk rejan. Ibu bapa boleh menggunakannya untuk mengurangkan sawan:

    • cumi dan madu;
    • jus jelatang atau lobak;
    • infusi semanggi;
    • campuran jus halia, minyak badam dan jus bawang.

    Semasa memilih ubat rakyat, pastikan anak anda tidak mengalami alergi terhadapnya. Semasa menggunakan penyedutan dengan komponen herba, kerengsaan akibat batuk kering dapat dikurangkan - yang utama ialah ubat disembur pada kelembapan tinggi (di bilik mandi atau menggunakan pelembap). Penyedutan nebulizer dengan air mineral menjadikan batuk lebih mudah.

    BACA BUTIRAN: bagaimana memilih pelembap untuk bilik kanak-kanak - pendapat Komarovsky

    Rawatan antibiotik

    Sifat bakteria batuk rejan memerlukan penggunaan antibiotik. Perhatikan bahawa dengan bantuan antibiotik, serangan batuk pada tahap penyakit katarrhal dihentikan dengan ketara. Ubat-ubatan membantu mencegah timbulnya penyakit yang teruk dalam bentuk batuk paroxysmal.

    Doktor perhatikan ketahanan bakteria Bordetella pertussis terhadap antibiotik siri penisilin. "Augmentin", "Amoksiklav", "Flemoklav Solyutab" tidak berguna dalam memerangi batuk rejan, disyorkan untuk menggunakan Erythromycin (kami mengesyorkan membaca: arahan mengenai "Flemoklav 250 mg" untuk kanak-kanak). Ubat ini memberikan kesan peningkatan yang cepat..

    BACA JUGA: antibiotik mana yang harus dipilih dengan batuk yang kuat pada kanak-kanak?

    Rawatan antibiotik, bermula pada masa akut, ketika batuk memasuki fasa spasmodik, berlanjutan. Terapi bertujuan menjadikan anak itu tidak menular untuk kanak-kanak lain, kerana antibiotik tidak lagi dapat mempengaruhi pusat batuk otak. Penerimaan ubat dilakukan dengan ketat mengikut rancangan yang ditetapkan oleh doktor: mengikut waktu, tarikh dan dos yang tepat. Ibu bapa harus mengawal proses ini, mengelakkan penyimpangan serius dari jadual kemasukan.

    BACA JUGA: Tablet Augmentin: arahan penggunaan untuk kanak-kanak

    Ubat anti-batuk

    Batuk obsesif memberi ketidakselesaan fizikal dan psikologi kepada anak. Kanak-kanak itu mula bertindak, enggan makan, takut akan serangan batuk.

    Ubat antitusif yang menekan refleks batuk membantu mengurangkan kesan yang menjengkelkan. Farmasi menawarkannya dalam pelbagai jenis. Sekiranya anda rasa perlu, gunakan ubat seperti Glycodine, Sinecode, Codelac Neo, Codeine, Panatus (kami mengesyorkan membaca: arahan penggunaan pada tablet Codelac Neo untuk kanak-kanak).

    BACA JUGA: sirap batuk "Sinecode": arahan penggunaan untuk kanak-kanak

    Kami menarik perhatian ibu bapa bahawa penekan batuk mungkin mengandungi komponen narkotik yang ketagihan. Mereka berpotensi membahayakan organisma kecil, boleh menyebabkan kesan yang tidak diingini. Untuk bayi, ubat anti batuk digunakan dengan izin dan di bawah pengawasan berterusan pakar pediatrik tempatan, dalam dos yang terhad atau dikira ketat.

    Mucolytic dan ekspektoran

    Ditunjukkan dalam rawatan batuk semasa jangkitan virus, bronkitis, radang paru-paru, trakeitis. Dengan batuk rejan, mereka diresepkan untuk mengurangkan komplikasi untuk mencegah terjadinya radang paru-paru atau bronkitis kronik pada kanak-kanak dan orang dewasa. Mereka berfungsi untuk mencairkan dahak dan mengeluarkannya dari sistem pernafasan. Walaupun mereka tidak melegakan batuk, pengambilannya sangat membantu dalam mengawal batuk rejan..

    Doktor boleh memberi ubat Flavamed, Ambroxol, Prospan, Lazolvan, Gedelix dan sebilangan ubat lain (kami mengesyorkan membaca: bagaimana Gedelix digunakan untuk kanak-kanak?). Anda tidak boleh memberikan sirap sayur yang begitu popular dan diiklankan kepada bayi tanpa cadangan pakar pediatrik. Komponen sirap boleh menimbulkan alergi pada bayi atau mungkin tidak memberi kesan yang diinginkan, pemilihan dana dilakukan secara individu.

    Terapi homeopati

    Homeopati menawarkan kaedahnya sendiri untuk memerangi penyakit ini, berdasarkan penggunaan bahan semula jadi. Ia membantu kanak-kanak yang diberi vaksin. Pada tahap batuk batuk rejan, anak diberi Nux vomica 3 atau Pulsatilla 3. Ubat pertama membantu batuk kering, yang kedua ditunjukkan untuk pengeluaran dahak. Sekiranya demam berlaku semasa tempoh catarrhal penyakit, anak boleh minum Aconite 3, yang membantu menurunkan suhu, melegakan sakit kepala, menghilangkan gejala kerengsaan dan perasaan tidak enak badan. Ambil ubat dalam 2-3 tetes selepas 2 jam.

    BACA JUGA: antibiotik mana yang harus dipilih ketika batuk untuk anak-anak?

    Kesan

    Komplikasi pertusis pada orang dewasa dikaitkan dengan keradangan sistem pernafasan. Bakteria mengganggu fungsi epitel vena, sebab itulah saluran pernafasan tetap tidak dilindungi. Mikroflora patogen bersyarat bergabung, pertama sekali staphylococcus.

    Hasil kekalahan saluran pernafasan boleh:

    • laringotrakeitis akut;
    • pneumonia;
    • penyakit bronchiectatic;
    • emfisema.

    Dalam kes yang teruk, organ lain terlibat dalam proses keradangan. Komplikasi pertusis boleh menjadi:

    • otitis media - keradangan telinga tengah;
    • mediastinitis - keradangan septum serous di rongga dada (mediastinum);
    • pleurisy - keradangan membran serous paru-paru.

    Dan juga akibat batuk rejan adalah:

    • ensefalopati;
    • kegagalan jantung;
    • pendarahan otak.

    Dengan ensefalopati, kelainan pada otak berlaku. Kejang serupa dengan kejang epilepsi berkembang.

    Batuk rejan semasa mengandung

    Bentuk pertusis ringan semasa kehamilan tidak berbahaya. Dengan penyakit sederhana hingga teruk, sawan yang kerap boleh menyebabkan penghentian kehamilan secara spontan atau kelahiran pramatang.

    Jangkitan boleh mempengaruhi perkembangan intrauterin anak. Bahaya yang paling besar adalah jangkitan dengan batuk rejan hingga 8 minggu, ketika permulaan organ utama diletakkan. Sekiranya seorang wanita hamil telah menghubungi pesakit pertusis, maka dia perlu berjumpa doktor dan menjalani ujian. Mengubati jangkitan pada peringkat awal adalah paling berkesan. Sekiranya wanita hamil mengalami pertusis, maka kekebalan ibu pada bayi baru lahir tidak bertahan lama - dari 4 hingga 6 minggu.

    Paracoccus

    Dalam perjalanannya, pertusis menyerupai bentuk batuk rejan yang ringan. Apa itu pertusis? Ini juga merupakan jangkitan bakteria akut, tetapi jauh lebih mudah dan tanpa komplikasi berbahaya..

    Batang pertusis ditemui sedikit kemudian - pada tahun 1937. Penyakit yang disebabkan oleh bakteria Bordetella pertussis. Laluan penghantaran melalui udara dari pesakit ke yang sihat. Mikroorganisma mempengaruhi struktur yang sama dengan batuk rejan.

    Gejala dan rawatan pertusis

    Gejala pertusis hanya dalam 15% kes menyerupai batuk rejan yang biasa - dengan batuk dan balasan, berakhir dengan muntah.

    Untuk pertusis, gejala berikut adalah ciri:

    • suhu badan normal;
    • batuk berpanjangan yang tidak bertindak balas terhadap rawatan;
    • sedikit peningkatan sel darah putih;
    • ketiadaan mabuk sepenuhnya atau dalam kes yang jarang berlaku, sedikit kelemahan.

    Dalam rawatan pertusis, rejimen rumah dan pemberian ubat-ubatan simptomatik biasanya disarankan. Dalam kes yang teruk, rawatan tidak berbeza dengan rawatan jangkitan pertusis. Antibiotik, antipsikotik, antikonvulsan digunakan..